https://www.liberlandfoundation.org/

Pada acara bincang-bincang 3 Maret 2008, Perdana Menteri saat ini, Samak Sundaravej menjawab pertanyaan tentang perjudian dengan mengatakan sudah saatnya Thailand memiliki kasino sendiri.

Argumennya akan sulit dijual. Dia menegaskan bahwa kasino harus dibangun di daerah wisata seperti Pattaya, Phuket, Khon Kaen, Chiang Mai dan Hat Yai dan melayani terutama untuk wisatawan berkantong tebal Judi online.

Pada saat yang sama, Pak Samak mengatakan bahwa ini akan membantu menutup sarang perjudian ilegal; ā€œSaat perjudian dilegalkan, polisi tidak perlu lagi menindak sarang perjudian,ā€

Ini membandingkan apel dengan jeruk. Bagaimana membangun kasino yang terutama untuk turis kaya menyediakan jalan keluar resmi untuk Thas lokal?

Tuan Samak melanjutkan dengan mengatakan, “Kami dapat mengatur zonasi, atau mempromosikan kasino yang terutama melayani turis asing, sambil menetapkan batasan tertentu untuk pelanggan Thailand.”

Sekali lagi, bagaimana ini mencegah perjudian ilegal? Tampaknya hal itu akan semakin mendorong perjudian ilegal.

Saat ini, jika saya orang Thailand, saya harus menyeberangi perbatasan ke Malaysia atau Burma untuk berjudi secara legal, atau pergi ke salah satu dari banyak sarang ilegal dan mengambil risiko ditangkap saat digerebek.

Jika kasino baru dibangun, kemungkinan besar hanya elit Thailand yang dapat pergi dan berjudi dan rata-rata orang Thailand Anda akan menghadapi dua pilihan yang sama yang disebutkan di atas.

Melihat kasino resmi di negara tersebut akan memikat Thas lain untuk berjudi meskipun tidak bisa pergi ke kasino resmi. Jadi, semakin banyak sarang perjudian ilegal akan bermunculan.

Ini adalah logika Thailand. Perdana Menteri akan mencoba untuk menjual kepada rakyat Thailand gagasan bahwa perjudian legal akan mengekang perjudian. Mungkin dia harus melegalkan heroin untuk membantu para pecandu.

Menjabat sebagai Perdana Menteri baru hanya satu bulan, dan Pak Samak sudah mengaduk-aduk adat istiadat sosial. Dia akan menerima tentangan keras untuk melegalkan perjudian seperti yang dilakukan pendahulunya, Tuan Thaksin Shinawatra.

Pak Samak harus bisa membaca tulisan tangan di dinding. Orang Thailand, semua penjudi, akan menyukai satu atau dua kasino di Thailand. Tapi, tidak melayani pariwisata. Mereka menginginkan kasino yang bisa mereka sebut milik mereka.

Menarik lebih banyak bir, mendorong prostitusi (walaupun ilegal), dan menawarkan turis sesuatu yang tidak mereka inginkan adalah gila. Turis tidak pergi ke Thailand untuk berjudi. Ada banyak atraksi lain untuk dilihat di Negeri Senyuman.