cara cepat membaca alquran

Post thumbnail

Bagi sebagian orang itu hanya bahasa Arab, bagi yang lain itu cahaya ilahi. Ya, Quran adalah cara menghabiskan hidup kita tetapi untuk memahami inti dan esensi Al-Qur’an seseorang harus membuka mata hati. Apa mata hatimu? Ini adalah diskusi yang sangat menarik, sebelum menjelaskannya kita harus memahami suatu konsep.

Kita semua melihat dari mata kepala kita, tetapi bukan hanya mata yang membuat kita melihat, mata hanya bisa membuat kita melihat jika kita melihat dalam cahaya. Jika tidak ada cahaya tidak peduli seberapa baik penglihatan Anda, Anda tidak bisa melihat. Demikian pula untuk hati ada cahaya ilahi (Noor), jika tidak ada cahaya ilahi hati juga tidak bisa melihat cara cepat baca alquran.

Mengikuti bimbingan Al-Qur’an membuat hati kita penuh dengan Noor, kita hanya bisa mengerti Quran jika kepercayaan kita benar. Hal yang berbahaya adalah jika kita tidak mengikuti esensi Quran dan sill membacanya, kadang-kadang bisa membalasnya.

Ya itu keras untuk dikatakan tetapi itu adalah kenyataan pahit yang kadang-kadang membaca Quran adalah cara Lanat (kemarahan Allah Ta’ala). ayat-ayat berikut (ayat-ayat) menunjukkan bahwa bagaimana kadang-kadang membaca Quran menjadi alasan kemarahan Allah.

Allah Ta’ala menyatakan “Hati-hati, kutukan Allah ada pada orang yang berbuat salah” dan dia mengekspos dirinya untuk peringatan ini karena perbuatan salahnya. “Jika seseorang adalah pelaku yang salah, tidak membuatnya benar dan masih membacakan Ayat yang disebutkan di atas, ia sebenarnya sendiri meminta masalah.Satu tempat lain Allah Ta’ala mengatakan “Kutukan Allah ada pada pendusta”, jika seseorang adalah pembohong dan membacakan ayat ini tanpa pertobatan maka ia meminta kutukan.

Ayat-ayat yang disebutkan di atas tidak menyurutkan orang, tetapi kita perlu sungguh-sungguh memberikan proses berpikir. Kita perlu belajar Al-Quran dan kemudian memahami esensi dari itu. tidak ada keraguan bahwa Allah Ta’ala sangat penuh belas kasihan, Dia memberikan begitu banyak kepada pengikut Al-Quran tetapi pengikut sebenarnya adalah orang yang benar-benar mengikuti inti dan bimbingan Al-Quran.

Jika kita mengikuti bimbingan Al-Quran, itu pasti akan menyelamatkan kita dari api neraka; ada Hadis indah yang menggambarkan bagaimana Quran akan menyelamatkan kita dalam penghakiman:

Menyatakan bahwa Rasulullah (Sallallaho alaihe wasallam) berkata, ‚ÄúPada Hari Kiamat, tiga hal akan berada di bawah naungan Arsh (Tahta Allah). Satu, Al-Qur’an Suci yang akan berdebat dengan manusia-Alquran memiliki baik eksterior maupun interior. Yang kedua akan menjadi amaanat (kepercayaan). Ketiga adalah kekerabatan, yang akan menyatakan, ‘0. Allah! Kasihanilah orang yang menjunjung saya. Dan menghilangkan dia dari kesenangan Anda siapa pun yang memutuskan saya. ” ”

Quran menunjukkan kepada kita bagaimana kita bisa menjadi sukses tetapi dalam hal ini kita benar-benar perlu menyerahkan diri kita kepada keyakinan dan perintah Islam.