“Runner Runner” Adalah Taruhan Aman yang Membayar

Taruhan

Dalam sutradara Brad Runman “Runner Runner,” seorang mahasiswa pascasarjana putus asa bermain cepat dan longgar dengan masa depannya. Pengambilan risiko adalah tema utama dari film ini, yang mencakup pertaruhan harfiah permainan poker online dan pertaruhan simbolis untuk membuat pilihan sulit. Anggota audiens mungkin bisa berhubungan. Lagipula, penonton bioskop melakukan taruhan kecil setiap kali mereka memutuskan film mana yang pantas mendapatkan waktu dan uang mereka.

Mengingat kemungkinannya Agen Bola , “Runner Runner” sepertinya merupakan pilihan cerdas. Film ini dibintangi Justin Timberlake dan Ben Affleck, keduanya adalah tokoh yang dihormati di dunia Hollywood. Furman memiliki rekam jejak yang solid berkat hit seperti “The Lincoln Lawyer” (2011). Premis film ini mencolok, menarik, dan menyenangkan. Anggota audiens yang mengerti kemungkinan besar akan melihat “Runner Runner” sebagai taruhan yang aman. Namun, untuk film tentang risiko berbahaya, “Runner Runner” dapat memainkan hal-hal yang sedikit terlalu aman. Alur ceritanya terkadang lebih seperti fantasi yang berlebihan daripada sebuah film thriller yang menantang dan bernuansa. Meskipun ada kelemahan-kelemahan ini, film ini memiliki pesona yang kuat yang melampaui dua aktor utamanya.

Di atas kertas, Richie Furst (Timberlake) mungkin terlihat seperti memiliki segalanya untuknya. Dia adalah seorang mahasiswa pascasarjana Princeton dalam perjalanannya untuk mendapatkan gelar dari salah satu institusi paling bergengsi di negara itu. Di belakang layar, Richie sangat membutuhkan dana pendidikannya yang mahal. Dia menghindari pekerjaan musim panas atau bantuan keuangan untuk mendapatkan cara mencari uang yang tidak konvensional. Richie mengarahkan mahasiswa dan profesor ke situs perjudian, menerima potongan keuntungan untuk pekerjaan pemasarannya. Orang-orang yang berkuasa di Princeton tidak terlalu menyukai semangat kewirausahaan Richie. Setelah menerima kuliah keras, Richie memutuskan untuk mengambil satu risiko terakhir: dia bertaruh dengan tabungan hidupnya dalam pertandingan poker online epik.

Richie merasa sangat percaya diri dalam keterampilannya sebagai pemain kartu, dan tentu saja, ia membuang-buang waktu untuk mengalahkan pesaing. Tepat ketika tampaknya seolah-olah Richie akan mencetak kemenangan terbesar dalam hidupnya, seorang pemain misterius memenangkan segalanya. Richie sekarang tidak punya uang, tetapi setidaknya dia masih memiliki kecerdasannya. Dia dengan cepat mengetahui bahwa sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi di meja poker virtual. Karena siswa Princeton begitu terbiasa mengambil risiko besar, ia membeli tiket ke Kosta Rika dan melacak pria di belakang kerajaan poker.

Perusahaan poker teduh, Midnight Black, adalah gagasan CEO Ivan Block (Affleck). CEO Midnight Black bukan seperti yang diharapkan Richie, tetapi Ivan tampaknya bahkan lebih terkejut oleh Richie. Ivan tidak berarti apa-apa jika tidak menghitung, dan ia mengakui bahwa pemuda itu sebenarnya bisa menjadi aset bagi perusahaannya. Ketika dia melihat-lihat dunia kemewahan dan kelebihan Ivan, sulit bagi Richie untuk menolak. Dia tidak punya banyak menunggu dia kembali ke rumah. Di bawah pengawasan Ivan, Richie dapat menghabiskan waktu dikelilingi oleh wanita cantik, termasuk pacar memikat Ivan, Rebecca (Gemma Arterton).

“Runner Runner” menyajikan dunia di mana tidak ada yang semudah kelihatannya. Agen FBI (Anthony Mackie) menghubungi Richie dan memperumit plot. Menurut Agen Shavers, Ivan bukanlah orang yang dipercayai oleh Richie. Jika pekerjaan baru Richie tampaknya sedikit terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, itu mungkin karena memang begitu. Sekarang, Richie harus bertaruh lagi, memutuskan apakah akan berpihak pada agen FBI yang jujur ‚Äč‚Äčatau menaruh seluruh kepercayaannya pada pria yang telah memberinya kehidupan mewah.

Sama seperti protagonisnya, “Runner Runner” terkadang kehilangan arah dan menjadi terlalu berbeda dengan janji kemewahan dan kemewahan. Momen-momen tertentu bisa membelok mendekati hambar dan melodrama. Masalah lain adalah mondar-mandir, yang mungkin agak terlalu cepat bagi anggota audiens untuk membangun keterikatan mendalam pada konsekuensi emosional dari pilihan Richie. Alih-alih, pemirsa akhirnya berlomba dari satu adegan ke adegan berikutnya, sepanjang waktu teralihkan oleh lubang buaya yang tidak menyenangkan dan aliran wanita-wanita cantik yang tak ada habisnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *